Contact Person :
GSM : 081336090047 Fleksi : 0321-6232208 (Tunggal)
GSM : 081331048590 Fleksi : 0321-6233363 (Helmy)

SM Biro Bangunan - Jakarta
Chase Plaza 20’th floor
Jl. Sudirman kav 21 Jakarta Selatan - DKI Jakarta
GSM : 08170908132 / fleksi 021-70941431 (David. T)

SM Biro Bangunan - Jember
Jl. kertanegara X/28
Kab. Jember - Jawa Timur
GSM : 081336090047 (Tunggal)

Info cara order bisa dilihat di halaman CARA PEMESANAN DESAIN,
untuk tanya jawab silahkan kontak by phone / sms atau kirimkan pesan by e-mail ke : sm.birobangunan@gmail.com

Motto : Anda-lah Arsiteknya, kami hanya membantu mewujudkan bangunan impian Anda

Tips Praktis Rumah : mencegah dan mengatasi atap bocor

Hari raya Imlek baru saja dirayakan oleh kaum Tionghoa, yang selalu identik dengan puncak musim hujan di negeri kita. Sudah siapkah atap bangunan rumah anda untuk bertahan dari serangan curah hujan? Atau mungkin atap rumah anda termasuk yang terserang penyakit ‘bocor’ saat musim hujan? Jika iya maka mau tidak mau, anda harus meluangkan waktu, tenaga dan materi untuk mengatasi masalah ini daripada kenyamanan penghuni rumah selalu terusik saat hujan turun. Coba simak beberapa tips dari tulisan ini.



Langkah yang harus anda lakukan adalah sesegera mungkin mendeteksi penyebabnya. Ibarat orang sakit, maka harus didiagnosa secara tepat untuk dipilih bagaimana terapi pengobatannya. Ada beberapa sebab mengapa atap rumah menjadi bocor :


1. Kesalahan Konstruksi.
Umumnya hal dipengaruhi oleh kemiringan atap yang kurang tepat. Pada jenis penutup atap genteng yang umum digunakan masyarakat, seharusnya memiliki kemiringan antara 30 – 40 derajat. Kurang dari itu maka dijamin rawan bocor akibat pias dari curah air hujan dan lebih dari itu posisi genteng rawan melorot yang juga berakibat atap menjadi bocor. Solusi dari masalah ini adalah dengan menata ulang kemiringan atap (alias bongkar total) atau yang lebih murah dengan memberi lembaran pelapis anti bocor entah dari plastik atau semacamnya pada bagian bawah genteng. Jadi sekalipun air masuk lewat celah antar genteng masih akan bisa ditahan oleh lapisan plastik dan kemudian dialirkan ke bawah hingga menuju lisplank/talang. Jika desain arsitektural rumah mengharuskan kemiringan atap dibuat lebih dari 40 derajat, pilihlah genteng yang dilengkapi lubang paku untuk mengunci kedudukan genteng supaya tidak melorot. Banyak merk genteng terkenal di toko bangunan yang sudah dilengkapi lubang paku.

2. Kesalahan Pemasangan.
Umumnya terjadi karena tukang kurang cermat saat mengejakan lokasi-lokasi atap yang ‘rawan’ terserang air hujan. Misalnya saja pada lokasi bubungan/nok, sambungan tepi/gewel, lisplank dan talang. Contohnya pada bagian bubungan/nok, yang jika dibuat terlalu tinggi maka akan rawan retak sehingga berakibat bocor saat terkena air hujan. Solusinya adalah dengan memberi lapisan kedap air semacam aquaproof atau talang karet pada bagian yang bocor tersebut. Saat rumah anda dibangun, pilih tukang yang ahli dan mintalah agar mereka hati-hati saat melakukan pengerjaan pada bagian-bagian tersebut.

3. Pemilihan Kualitas Material Asal-Asalan.
Setiap material penutup atap memiliki karakter sendiri-sendiri. Genteng misalnya, antara genteng tanah liat dengan genteng keramik jelas lebih baik genteng keramik untuk menahan air hujan lantaran sifat kedap air dan desain interlocking yang dimilikinya. Hal ini jelas berpengaruh pada toleransi kemiringan yang bisa diaplikasikan pada rumah anda. Begitu pula dengan material yang lain semisal lembaran galvanis dan asbes. Asbes mungkin jauh lebih murah namun daya tahan terhadap cuaca jelas lebih kuat lembaran galvanis. Pemilihan kualitas material yang asal-asalan jelas berpengaruh pada ketahanan terhadap serangan air hujan.

4. Kerusakan Akibat Cuaca.
Atap merupakan bagian dari struktur bangunan rumah yang paling menderita akibat cuaca, karena terpapar panas matahari waktu musim kemarau dan terpapar air waktu musim penghujan. Betapapun kuatnya material atap rumah anda, lama kelamaan akan terdegradasi akibat cuaca. Akibat yang timbul pada kerusakan ini biasanya berwujud retak pada sambungan tepi/gewel, retak rambut pada genteng tanah liat, seng yang keropos/berkarat atau pudarnya warna cat pelapis pada genteng beton. Solusi untuk hal ini adalah dengan melakukan pemeliharaan berkala tiap tahun untuk memperpanjang usia pakai/life time material atap. Misalnya saja mengecat genteng beton dengan cat genteng, menambahkan lapisan waterproofing pada dak beton, dan sebagainya.(hh)

5 komentar:

  1. Mas, kenapa tembok tepi rumah saya selalu rembes dan lembab selama musim hujan? Padahal sambungan tepi genteng dengan tembok gewel sudah saya tutup dengan talang karet? ada solusi?trims.

    BalasHapus
  2. Coba cek kondisi sambungan tepi genteng rumah bapak.Apakah benar-benar bebas dari retakan, lalu apakah posisi talang karet sudah benar-benar menutup dengan sempurna? Jika sudah rapat tapi tetap lembab, mungkin saja karena ada rembesan dari tembok. Sebaiknya tembok samping rumah ditutup dengan cat pelapis kedap air semacam aquaproof. Terima kasih.

    BalasHapus
  3. Mas, minta pencerahanya: saya sudah pasang genteng beton gaya minimalis, tapi ternyata malah bikin bocor, (semua ini salah pemborongnya). Saya sudah menambahkan acian disetiap lekukan pertemuan genteng, tetapi masih bocor. Saya hampir aja ambil jalan pintas mau di tutup aja gentengnya pakai asbes.

    Terimakasih -Salam,
    Putut

    BalasHapus
  4. jadi informasi tambahan ni
    terima kasih yah

    BalasHapus
  5. Mohon bantuan mas, dirumah saya menggunakan atap multiroof, karena terdapat kesalah konstruksi pada pemasangan awal, maka dibongkar untuk dipasang kembali. nah terdapat kebocoran akibat bekas paku. mohon pencerahannya mas?

    BalasHapus

Silahkan Tinggalkan Pesan di bawah ini :